Wednesday, April 20, 2016

Komando Run 2016 - cerita penting dari seseorang yang enggak penting




Saya pernah ikut kegiatan Diving dan Skydiving, tapi enggak pernah ikut kegiatan lari, apalagi lari 5 Km….Eh pernah sih, ikut2an lari2 manja di Senayan sama Candi dan anak2 klub lari kantor, tapi sementara mereka sibuk lari muterin Gedung Gelora Bung Karno, saya juga sibuk, sibuk cari tukang jualan tempe mendoan dan sate Padang yang emang sore2 jualan di GBK, hehehe.

Hell yeah, I’m not olahraga kindda woman, tapi secara sini kan pecinta loreng2 and Men In Uniform yaaaa....begitu ada iklan ulang tahun ke 64 Kopassus www.komandorun.com dimana untuk merayakan nya mereka mengadakan fun run yang meng claim acara tersebut sebagai “the 1st military atmosphere running in Indonesia", saya langsung ngebahas di group DCFC, dan sok2an ngajakin semuanya ikutan..














Sebenernya siiiiih, saya masih ragu2 untuk ikut karena emang enggak pernah latihan. Boro2 latian, mikir lari 5Km aja males banget sumpah! Eh tau2 nya teman baik saya Ela udah duluan daftar dan bayar, nanyain kapan saya daftar dan bayar sehingga saya tidak bisa ngeles lagi menghindar, hahaha. 

Owkay, so I registered myself, tentu saja ambil rute yang paling pendek, 5K dari 3 rute yang dilombalkan (5K, 10K, 64K), lalu bayar Rp 150,000, dapet kaos Komando Run, dapet berbagai voucher dan satu kupon door prize. Btw Kopassus ini pinter juga ya ambil moment, timing nya tepat, di saat orang Indonesia lagi booming banget dengan olahraga lari, baik itu untuk kesehatan atau sekedar gaya hidup yang kekinian.

The Exercise.

Rencana nya, 1 bulan sebelum acara saya mau latihan jogging dulu sebagai pemanasan, tapi karena ada satu dan lain hal yg membatalkan : ya cuti lah, ya business trip ke luar kota lah, ya selesain buku ke empat yang enggak kelar2 lah, hingga akhirnya baru nyadar 1 minggu menjelang acara saya belum juga latihan! 

Panik luar biasa.  

So 1 minggu menjelang acara, saya akhirnya bisa memaksa diri sendiri untuk latihan, jogging2 cantik seputer komplek. Tapi sekedar sharing pengalaman, kalau latihan jogging, jangan bawa emak. Kalaupun emak beneran pengen ikutan jogging, jangan bawa duit dah. Karena kamu akan dipaksa sama emakmu untuk mampir ke warung2, and instead of jogging muterin komplek, you will end up jalan2 santai sambil nenteng2 mentega, gula dan telor satu kilo.

The day!

Anyway 1 hari menjelang acara, tangan saya sempet kejepit toilet, berdarah dan bengkak. Jari saya sampe ngilu nyut2an, sampe2 saya pikir, “it’s a sign, that I should really quit to join the run”.  Terus yang lebih parah, malam sebelum acara lari, saya gelisah, enggak bisa tidur. Beberapa kali bangun semaleman jadi pas saya bangun jam 04.30 pagi, badan kayaknya udah enggak seger. Kepikiran. Takut kaki kram. Takut enggak kuat lari. Takut pinggang encok dan lain sebagainya. Mungkin saya stress. Saking stress nya, subuh2 pas otw menuju lapangan banteng, mendadak sakit perut pengen pupitawati dan sibuk cari pom bensin. Akhirnya berhenti dulu di pom bensin radio dalam sekedar menenangkan perut. Abis itu minum neurobion vitamin penambah tenaga biar otot2 nya enggak kaget pas dibawa lari nanti.

Jam 05.45 pagi saya tiba di mesjid istiqlal dan ketemu sama Ela disana. Ganti baju pake seragam loreng2 Komando run. Nomor lari yang di print di atas kertas yang dikasih peniti untuk di semat di baju. Di balik kertas ada alat pengukur waktu dan jarak. Jadi enggak bisa cheating karena nanti ketauan sama alatnya. ya. Saya ngaca di spion mobil Ela. Keren. Saya memuji diri sendiri tanpa malu. Saya berasa pelari professional. Saya dan Ela dong photo bareng dulu sebelum acara. Nggak penting banget yah ? hehe
Sepanjang jalan sudah bertaburan polisi dan tentara dengan seragam loreng2. I feel like home, haha. Sebelum lari, kami melakukan pemanasannya jalan kaki dari mesjid Istiqlal ke Lapangan Banteng, lumayaaan, jalan kaki sekitar 300m. I got more excited.




















The dress code.

Ribuan orang bersliweran pake baju dengan tema ARMY look. Secara ini adalah acara lari pertama saya, saya bingung mau pake baju apa. Baju ketat loreng2 andalan saya udah enggak muat *tepok2 perut buncit*. Saya mau pake celana pendek, tapi agak2 gimanaaa gitu. Segen aja kalau pake celana sexy diantara para tentara. Tapi ternyata pemirsaaaaa, saya salah kostum!!! Pake celana selutut diantara ratusan wanita yang pake celana pendek sependek2 nya ummat, sampe2 itu belahan pantat keliatan malahan jadi keliatan aneh!


 


Para wanita yang pake celana panjang juga banyak, tapi celana panjang nya juga ketat dan transparant, so you could actually see their curves! Yang pria nya juga enggak kalah sexy, pada pake celana olahraga ala2 bicycle pants super pendek, so you could also see their “t*t*t” menyembul diantara paha. Ada yg miring ke kiri, miring ke kanan. Ada yg lurus tegak ke atas. Saya jadi salah fokus. Enggak konsen. Sumpah. Belom lagi aksesoris larinya. Dari topi, jam tangan, alat pengukur kecepatan dan jarak, terus sepatu warna warni ngejreng dengan berbagai warna mencolok. Kayaknya aksesoris lari nya lebih mahal dari biaya makan saya dalam seminggu.

Disana juga ada berbagai klub dan komunitas lari, dari komunitas lari kampus, kantor, rumahan, sampe hot mama juga yang menamakan dirinya “selfie runner”, dengan baju pink Barbie dan celana pendek minimalis yang riang gembira berlari dengan make-up sempurna (dan saya dengan noraknya minta photo bareng mereka looohh).















Saya juga liat banyak artis, tapi yang paling saya inget sih, Adrian Maulana yang ternyata tinggi jangkung dengan badan sterk kayak hulk.  Intinya siiih, semua orang berusaha tampil maksimal dengan kostum dan pernak pernik nya masing2, sampe2 saya malah mikir, ini acara lomba lari atau lomba kostum yaaa ? eh ternyata, dress code nya tersebut ada lombanya looohh, best costume akan dapet hadiah! Pantessan..

The running.

Anyway, pukul 06.00 teng, kloter pertama yang ikutan 10K dilepas meluncur. Semua orang tepok tangan, termasuk saya. Asik sekali. 10 menit setelah mereka di lepas, peserta yang ikutan lari 5K pun diminta berbaris memanjang. Waaaa, banyak bangeeeetttss yang ikutan lari! Saya melihat beberapa muka familiar, temen2 dari beberapa group traveling dan temen facebook yang ikutan. Sempet ketemu beberapa temen lama juga dan photo bareng, hehe. 




















Sekitar pukul 06.30 pagi, para peserta 5K pun di lepas berlari keluar dari lapangan banteng, dengan rute : Lapangan Banteng-Gambir-Monas-Istana Negara-Lapangan Banteng. Seru. I love the euphoria. 



 

Lari ditengah ratusan bahkan ribuan orang, pas di garis start nya juga ada kamera drone sehingga saya dengan noraknya dadah2 ke kamera. Maklum, jarang2 masuk tipi. Jadi liat kamera terbang bawaan nya pengen tampil. 



The first 2K was so much fun, kami berlari sambil bernyanyi dan bergembira dengan ratusan orang yang sebagian besar memakai seragam sama, baju tank-top Komando Run. Saya selalu berada di depan anggota Kopassus yang juga berlari mengiringi kami dengan lagu2 long march mereka, para anggota tersebut berlari dengan seragam Kopassus, membawa ransel besar dan mengenakan sepatu booth! Eyaoloooo, berat amet idupnya…hebatnya, mereka konsisten berlari dalam tempo yang sama, tidak ada jeda istirahat sama sekali saat berlari. Sampe disini lari2nya masih seru dan gembira karena diselang seling selfie dan photo2 ngak penting. Apalagi teman baik saya Dhani udah gabung sama sepedanya, mengawal saya dan Ela lari. Dhani motretin dan videoin kelakuan saya dan Ela yang bagai anak kampung baru ikutan pawai. Seruuu!













Setelah lewat dari 2,5Km, saya mulai lelah (dalam arti sebenarnya). Saya mulai jalan kaki. Yang tadinya lari didepan Kopassus, lama2 lari di samping, terus di belakang, eh lama2 pasukan nya udah enggak keliatan lagi. Mampus gue! Pikir saya panik lagi. Saya mulai khawatir cuman sendirian aja lari paling belakang.  Untungnya, waktu saya lihat ke belakang, masih ratusan orang lagi yang ada di belakang saya yang rupanya cuma lari2 santai aja. Banyak dari mereka yang bawa keluarganya yang masih anak2 atau balita dan mereka lari2 ala kadarnya, tapi tetep aja seru liatnya, apalagi ketika ada satu bocah yang bocah mendadak kecapean dan duduk di tengah jalan raya sambil nangis kecapean. Dia ngambeg. hahaha, cuteee !

Melewati 2,5Km, saya mulai haus. Haus beneran, bukan haus kasih sayang. Secara acara ini di sponsori oleh pocari sweat dan aqua, maka kami boleh mengambil dan meminum air yang disediakan oleh mereka sepuasnya. Saya minum 1 gelas dan awalnya mau nambah lagi karena aus, tapi kok ya, perutnya malah jadi kembung dan mual, so akhirnya udahan dulu minumnya dan lari lagi.  Setibanya di patung kuda, itu udah sekitar 3,5Km, ada lagi pos yang menyediakan minum tapi saya enggak ambil, takut kebelet pipiiiisss.


Menjelang 4Km, saya mulai mati gaya. Lari, jalan, lari, jalan, lari, jalan, begitu terus. Kayaknya itu rute enggak ada habis2nya. Saya sampe mikir, ini perasaan saya aja, atau emang rute 5K ini jauh bener yaaaa? Enggak nyampe2.. Saya dan Ela juga sempet berphoto2 dengan mas Kopassus nya, photo depan istana dan photo sama group lain yang pake kostum lucu. Terus lanjut lagi dan tetep aja enggak kelar2 larinya.  Saya kecapean luar biasa dan mulai putus asa. Tapi untung saja Ela menyemangati saya dan terus aja bilang kalau sebentar lagi sampe. Saya sempet mau pura2 pingsan biar digendong sama mas2 Kopassus di TKP tapi kok ya malu, entar masuk headline berita “seorang wanita manula bertampang Padang ditemukan dalam keadaan pingsan diantara ABG ABG yang sedang berlari. Enggak ada keren2nya sama sekali.

The Finish Line !

Akhirnya, saat waktu menunjukkan 47 menit 05 detik, saya memasuki garis finish !!! Not bad for a newbie. Muka merah kayak kepiting rebus, kaki gemeter, pinggang encok, badan basah kuyup but I’m so proud of myself. Rasanya mau cium mas2 Kopassus yang perutnya pada kotak2 itu. Semua orang tepuk tangan. Saya seneng banget ditepokin gitu. Eh ternyata mereka bukan nepokin saya, tapi nepokin orang2 yang ikutan 64K yang mulai lari dari jam 11 malam dan baru sampe garis finish dengan waktu yang bersamaan dengan kami yang ikutan 5K. wow ! sekali lagi wow. Saya aja yang Cuma lari sejauh 5K udah mau mati gini, apa kabar yang lari 64K ya ???

Sampe di dalam area finish, antri ambil medali. Medalinya keren, terbuat dari tembaga dan ada gambar orang larinya (yaiyalaaah, masa gambar orang bertani).. Ketika tiba giliran saya, rasanya bangga dan bahagia sekali bisa dapetin medali. I mean, buat seseorang yang kagak pernah olahraga, apalagi lari, dapet medali karena udah berhasil lari sejauh 5K adalah prestasi yang bisa saya banggakan kepada anak cucu nanti, bahwa neneknya pernah lah, dapet medali, biarpun bukan medali emas. Katanya nggak sah kalau medalinya belom digigit. Dan menurut teman2 pelari saya, medali Komando Run merupakan salah satu medali terbaik yang pernah dicetak untuk acara lari, karena biasanya medali nya berbentuk bulat dan bahannya plastic atau alumunium doang.





Selesai acara, kami melihat atraksi terjun payung dari 12 anggota Kopassus dimana 2 anggota nya adalah wanita. Keren abissss !!!

Abis itu langsung digiring ke arah panggung, karena di panggung udah siap band pembuka, untuk ngajak DANGDUTAN !!!  Pengen joget sih, tapi gengsi, takut dikira penyanyi dangdut yg lagi menghibur aparat, secara muka saya aja udah cukup dangdut ya.

Selesai acara, saya dan Ela makan di Rumate dan Dhani cusss langsung join acara anak2 sepedaan sama geng nya. After heavy breakfast, we went home dan abis itu saya langsung pijet. went to sleep for a few hours.

I was so damn tired but so dam happy. seneng banget ikutan acara ini. terima kasih Kopassus, terima kasih panitia penyelenggara alias sang Event Organizer yang udah buat acara ini begitu menarik dan menyenangkan... Nevertheless, it's gonna be my first and last 5K run, nggak kuat sayah nyaaahhh....mendingan ikut lomba masak aja dah!

Notes, tips and lesson learned kalau mau ikutan acara lari 5K buat dummy and/or newbie:

- Exercise beberapa minggu sebelumnya memutuskan akan ikutan acara lari
- Pake baju dan aksesoris yang nge hits
- Minum neorobion yang warna putih sekitar 2 jam sebelum acara
- Kalau kecapean saat lari, ganti dengan jalan cepat, lanjut lari lagi apabila udah seger lagi
- Jangan lupa tersenyum
- Jangan lupa bahagia

Sekian.

Photo credit diambil dari kamera nya: Dhani dan Ela.


Tuesday, March 22, 2016

De Mata - Trick Eye Museum (Museum Lukisan 3 Dimensi)



De Mata Trick Eye Museum.

De Mata Trick Eye Museum adalah museum lukisan (poster) 3 dimensi yang berlokasi di Yogyakarta, dimana kalau kita photo dengan angle/sudut tertentu (yang di arahkan oleh pihak pengelola), maka kita seakan2 berada di dalam photo itu, menyatu dengan kejadian yang ada di lukisan tersebut. Kemarin2 di Jakarta juga ada, tapi yang di Jakarta sifatnya hanya pameran sementara, sedangkan di Yogyakarta tempatnya permanen.

Museum De Mata ini nyaman ber AC, luas keseluruhan nya tidak begitu besar karena memanfaatkan semua dinding yang ada untuk bisa photo disana. Biarpun pengunjungnya ramai, dikarenakan ada 120 lukisan yang di dalam sana, pengunjungnya tidak harus rebutan karena bisa memilih berbagai lukisan yang terdapat di berbagai sudut.

Awalnya saya pikir akan bosan dan hanya akan menghabiskan waktu sebentar banget berada di dalam sini. Tapi ternyata pemirsa, 2 jam aja enggak cukup karena lukisan2nya sangat menarik, unik dan lucu sehingga rasanya nggak puas2nya berada di dalam sini. Hanya rasa lelah di dalam sana yang akhirnya menyetop saya dan keluarga untuk photo2 di dalam nya. (Jangan khawatair, di pintu keluar ada mesin pijet reflexi kok, hihi)

Harga tiket masuk nya cukup pricey, Rp 60,000/orang, tapi worth it lah, karena kami emang amat sangat senang dan enggak bosan2nya mengambil photo dengan berbagai pose dan angle disana. Ada lukisan yangkalau kita photo disana bisa membuat kita serasa berada di negara atau bahkan alam lain, ada lukisan yang membuat kita seolah2 bisa merasakan jadi mermaid, lari dikejar dinosaurus, bermain selancar, bahkan merasa seakan2 berada di ketinggian atau mencium spiderman!

Kalau kesini jangan lupa bawa kamera beneran ya, karena kamera hape aja kadang kurang cukup bagus hasil photonya, kecuali kalau kalian pake hape yang emang pixel kameranya udah canggih. Atau bisa juga bayar service photographer mereka, kalau nggak salah kemaren kami bayar Rp 115,000 untuk 15 photo digital termasuk 1 photo cetak ukuran sedang.

Tiket masuk disini bisa digabung sama tiket wahana berikutnya, De Arca, yang merupakan museum lilin semacam Madame Tussaud, dimana kita bisa photo2 dengan berbagai tokoh terkenal dunia. Tapi kami tidak masuk kesana karena malas dan udah terlalu lelah untuk berkunjung ke De Arca yang emang terletak di gedung sebelah.

So overall, tempat ini adalah tempat yang saya rekomendasikan untuk dikunjungi di Yogyakarta, apalagi kalau bawa anak2. Cuma jangan pergi sendirian, secara nggak ada yg moto-in dan kalau minta tolong di poto-in terus menerus sama pengunjung lain, bisa ditoyor sama mereka yang pastinya juga akan sibuk photo2 buat diri sendiri.

Cuma satu kekurangan tempat ini, yaitu pengunjungnya itu sendiri yang pada bandel. Udah jelas2 di berbagai tempat banyak himbauan agar semua pengunjung melepaskan sepatu apabila ingin photo di setiap lukisan nya, tapi tetap aja para pengunjung menggunakan sepatu mereka untuk photo2 di atas poster lukisan nya. Ketika saya coba tegur baik2 supaya mengunjung melepaskan sepatu, eh malah karyawan De Mata nya sendiri yang bilang “enggak apa2 mbak, biarin aja mereka pakai sepatunya”.  Kesimpulan nya, itu museum dalam hitungan waktu akan segera rusak karena goresan2 sepatu di atas lukisan yang dipakai oleh pengunjung yang tidak disiplin dan pegawai De Mata yang malah men support kelakuan pengunjung. Sayang sekali.

De Mata berlokasi di XT Square, dengan alamat di Gedung Umar Kayam, Lantai Basement, Jalan Veteran, Umbulharjo, Daerah Istimewa Yogyakarta, Indonesia. Buka setiap hari dari jam 10 pagi sampe jam 10 malam, dengan no telp +62 274 380809.

http://www.dematamuseum.com/

#demata
#dematamuseum
#dematatrickeyemuseum
#wisatayogyakarta
#yogyakarta
#exploreyogyakarta
#exploreindonesia
#familyholiday