Friday, July 20, 2007

...CAVING Goa Buni Ayu, Sukabumi...

 

...hari gini, blom pernah KETIPU oleh mbong ???

gue dong udaaaah  !!!

Katanya caving itu asik. Tapi gue tertipu.
karena cavingnya ngga asik, tapi asik bangeeeeeetttt !!!

 

Latar belakang yang nggak penting

Dari dari tahun ke tahun, gue udah nyobain beberapa jenis kegiatan outdoor, baik itu yang di darat ( camping, hiking, bush walking, trekking, big bike riding, cycling), di udara (parachuting, hang gliding, bungy jumping), maupun di laut (rafting, jetskying, flying fish, banana boat, snorkeling), tapi gue blom pernah caving sama sekali.

 

So begitu gue dapet info mengenai caving ke gua buniayu yang diadakan oleh mbong beberapa bulan yang lalu, gue langsung daftar ke untuk ikutan. Tapi jadwal caving bulan Januari 2007 kemaren ternyata bentrok sama acara team building kantor gue di Gunung Geulis, so terpaksa gue harus postpone trip ini ke jadwal berikutnya, yaitu bulan maret 2007. Dan karena kalo nggak salah, karena nggak cukup quota peserta, maka trip bulan maret ini di postponed lagi sampe akhirnya dijadwal ulang pada tanggal 14-15 Juli 2007 kemaren. Akhirnyaaaaa :-)

 

 

Part 1, Jakarta Sukabumi

Satu hari sebelumnya, gue sibuk nyalon karena ada acara makan malam merayakan pertunangan nya risca & aryo , trus nyampe rumah udah midnite, packing2 dan ada yg curhat sampe pagi so gue emang kurang tidur tapi juga nggak bisa tidur karena terlalu excited mau caving.

 

Subuh2 jam 5 gue udah bangun, sarapan nasi plus telor dadar seger, dan telp taksi express untuk berangkat ke TKP, parkir Timur Senayan, karena ngumpul dan rencana berangkat dari starting point nya jam 08.00 pagi.

 

Sampe di TKP, karena dibilangin nya akan naik pregio coklat yang parkir disebelah hotel sultan, maka begitu gue liat ada pregio coklat yang parkir didepan hotel sultan, dengan PD nya gue masukin barang2 gue, ransel & sleeping bag ke mobil dan waktu gue tanya, “misi mas, mbongnya mana yah ?”  yang dijawab oleh supirnya “mbong ? mbong siapa ???  baru gue nyadar bahwa gue salah mobil. Trus waktu gue telp mbong, yang ngangkat telp malah supir pregio yang lain, sehingga waktu gue muter2 nggak jelas di sekitar area parkir timur, baru deh ketemuan sama tuh mobil yang akan membawa kita ke sukabumi. Huh, pagi2 udah ngajak emosi jiwa. Sabar dee, sabaaarr, kan mau liburaaann..

 

Nggak berapa lama, mbong muncul, dan langsung treak, dee, dapet salam! Gue udah GR ajah, dari siapa mbong ? Tanya gue ngarep. dari  ******** katanya puas. blah! Kirain siapa. kita berdua langsung ngakak. [Pertanyaan nya, dari siapakah gue dapet salam ??? Kirimkan jawaban anda ke P.O Box1234 malam ini juga, dan dapatkan hadiah photo bareng the legend deedeecaniago!]

 

Ternyata disana udah ada beberapa orang, dan gue kenalan sama Misbah, Widi, Hana & Ica dan kita misah dulu mau sarapan dideket pos polisi, minum teh, ngopi2 dan makan tahu anget2. Trus nggak lama kemudian, datang yang lain, Hani, Yuni, Lena & Ovie, juga Arini. Maka berangkatlah kita meninggalkan TKP sekitar pukul 08.30 pagi, dengan menggunakan tiga mobil (satu mobil mbong yang isinya misbah, widi & lunch box - satu mobil lagi isinya arini, deedee, ovie, hana, ica, hani, lena, yuni, satu mobil lagi isinya dhemi, aryo & siganteng meluncur menuju Ciawi untuk menjemput aa ishan dan ari yang menunggu disana untuk gabung dengan pregio kita)

 

Sampai di Ciawi sekitar jam 10.30 pagi, aa & ari naek, dan kami kembali melanjutkan perjalanan menuju sukabumi, diselingi dengan beberapa cemilan tahu goreng, dan beberapa gossip ter-update mengenai artis ibukota dan seleb di dunia MP, hihi.

 

Entah kenapa, mendadak sepanjang perjalanan siang itu, gue pengeeeeen banget makan bakso anget2, dan sepanjang perjalanan gue sibuk menghayal makan bakso, dan begitu istirahat di alun2 cibadak sambil menunggu mobilnya mbong dateng, kesempatan untuk ngebakso bareng sama arini dan ovie, trus perjalanan dilanjutkan dan akhirnya tibalah semua rombongan di TKP tempat penginapan Sukabumi sekitar pukul 15.00 sore. Turun, unpack, makan siang, nge teh dan makan pisang goreng anget2 sambil istirahat dan stretching badan, dan kamipun ber siap2 untuk menuju goa wisata untuk pengenalan goa pertama.

 

Part 2, goa wisata (horizon)

 

So, sekitar jam 4 sore, kami semua udah ganti baju dan pake celana pendek, pake helm & sepatu karet dan bersiap2 untuk menelusuri goa pertama, goa wisata (goa horizontal) yang berada persis didekat tempat penginapan. Dipandu oleh baby the guide dan beberapa guide lokal, kami diberikan briefing mengenai goa tersebut, dan perjalanan menelusuri goa tersebut pun dimulai.

 

Di goa ini, kami tidak memerlukan senter dikarenakan goa tersebut hanya berjarak sekitar 500m, dan semua pemandu memakai senter yang ada apinya, yang fungsinya selain untuk penerangan, juga untuk mengusir binatang buas seperti ular, laba2 beracun, dll dsb.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Goanya sendiri cantik, landai dan lembab. Rutenya lurus2 dan belok2 dikit aja, dan ‘medan’ nya biasa2 aja, so, sebagai orang yang suka tantangan,  I thought, aaah, kalo cuman caving kayak beginian mah, keciiiilll, nggak ada apa2nya deh!. Yang bikin beda, waktu kita udah sampe diujung goa, semua lampu diminta untuk dimatikan, lalu kita semua diminta diam dan menghayati ruangan gelap tanpa suara sekitar 1 menit. 1 menit tanpa cahaya & tanpa suara didalam goa itu rasanya lamaaaaaaaaa banget. Perasaan waktu menjadi terhenti, dunia menjadi sunyi, sepi, suara air mendadak jadi kenceng banget, yang katanya Axel Guns & Roses it’s the feeling that I know – I know I’ll never forget. Ugh, it was the best time I can remember

Dan rasanya gue jadi pengen berpuisi deh disini (aih cateeeettt !!!). Ngak berapa lama setelah itu, sessi pengenalan goa ini diakhiri dengan photo keluarga dan photo2 narsis tentunyaaaaa, dan kamipun kembali ke penginapan untuk mandi, makan malem & berisitirahat.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tapi untuk ukuran week end bagi gue dan arini, mandi bukan hal yang wajib dilakukan, apalagi nanti kita pasti akan berbasah2 & berkotor2 ria, jadi kita skip acara mandi ini dan cuma cuci muka ajah, makan malem (sumpe deh, ikan teri & sambel nyanya juara!), dan rencana untuk istirahat nya tertunda karena sibuk ngobrol, ngegossip (oknum itu lagi, itu lagi), trus cela2an dan pembicaraan tingkat tinggi antara dhemi dan para peserta mengenai franschise alfamart di dalem goa, sampe percakapan rasist mengenai usia (secara arini sibuk cari temen satu angkatan yang setua dia, hihi).  Akhirnya nggak lama kemudian, gue memaksa diri gue untuk tidur pada jam 20.00 malem, secara gue tau, kalo gue begadang, ge pasti ntar akan lemes dan kurang tenaga, karena dari malem sebelumnya emang udah kurang tidur.

 

Udara di sukabumi tersebut dingin, tapi nggak sedingin yang gue kira, lagipula selimutnya cukup anget, malah gue bilang panas, sehingga sempet dilemma, pake selimut kepanasan, tapi nggak pake selimut kedinginan dan ada nyamuk, akhirnya ya tidurnya tutup & buka selimut beberapa kali, hihi.

 

Tapi nggak gampang mencoba tidur untuk ukuran baru jam segitu di hari sabtu gaul, dimana diluar para pria berisik heboh nonton bola, sementara para wanita sibuk ngegossipin artis2 lain yang membuat gue menutup mata tapi melayang2, as if I was walkin’ in the moon, hingga akhirnya bisa tertidur juga dan dibangunin arini jam 02.00 pagi.

 

Jam segitu peserta baru pada bangun, telat satu jam dari jadwal yang direncanakan (secara di jadwalnya seharusnya bangun dan berangkat jam 01.00 pagi), dan kamipun ngantri kamar mandi yang cuman satu, dan untuk menghemat waktu, kita masuk kamar mandinya rame2.

 

Setelah cuci muka, kita semua mulai memakai perlengkapan caving, wearpack dengan ukuran masing2, helm yang memakai senter, kaos kaki dan sepatu karet dengan ukuran masing2. (kayaknya kapan2 gue caving lagi, gue harus bawa sepatu karet sendiri deh, secara ukuran paling kecil, 36 aja, gue masih kegedean). Trus masing2 peserta dikasih bekal air minum, permen dan coklat untuk dibawa kedalam goa nanti.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lena yang juga udah siap2, mendadak menjadi phobia dan berniat untuk membatalkan keikutsertaannya menjelajahi goa, yang ditolak oleh khayalak ramai dan tetep didukung untuk ikut cavingnya. I mean, sayang aja yah bo, udah bayar, udah jauh2 kesini, kapan lagi coba, ngerasain menjelajah goa (bareng deedee caniago pula ???) hihi.  Akhirnya dengan di iringi sorak sorai teman2 yang lain, lena akhirnya memutuskan untuk ikut. Yihaaa !!!

 

Lalu ketika semua peserta siap, pihak penyelenggara & guide memberikan beberapa briefing dan beberapa rules & regulation, antara lain : nggak boleh buang sampah sembarangan, ngak bole mengambil barang2 apapun yang didalam goa, selama di goa jangan terpisah dengan guide & buddynya, dll dsb, dan pada jam 03.30 pagi, AKHIRNYA kamipun bergerak menuju ke goa yang sebenarnya, goa buniayu (goa vertical).

 

PS. Kamera D70 gue bawa dan gue titipkan ke mbong didalem tas cling wrap anti air, karena gue pengen motret suasana didalem goa nanti.

 

Part 3, goa buniayu (vertical)

 

Tiba di TKP sekitar 10 menit kemudian, beberapa guide sudah menyiapkan harnest dan rampling secara perjalanan menelusuri goa ini dimulai dengan turun kedalam pusat goa dengan kedalaman 15m2 melalui tali rampling & harnest tadi. Wow. Kereeeenn. 3 dari guide yang akan memandu turun duluan untuk menyambut kami didalam nanti, dan karena yang lain masih leyeh2an ditambah lagi secara gue udah nggak sabar, maka seperti biasa, dengan PD 20 juta, gue menyodorkan diri untuk menjadi peserta pertama yang turun. Setelah badan gue di iket kenceng, maka gue memegang tali dengan kencang, bersiap2 turun dan pose sebentar untuk diabadikan photonya (teuteeeepp), maka dengan baca bismillah, gue memantapkan diri untuk masuk ke perut bumi tersebut.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  

5 detik pertama, gue sempet panikawati karena tadinya kaki gue yang menapak ke karang, satu persatu lepas alias tidak menapak sama sekali, sehingga badan gue bergelayutan dengan bebas dan badan jadi kaget & nggak siap dengan kondisi seperti itu. Tapi begitu gue dengan perlahan diturunkan kedalam goa, dan melihat pemandangan dibawah, it was AWESOME !!!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Daratan dibawah berupa ruang yang besarnya kalo nggak salah 15x18m2, berupa bundaran dan bertanah landai, dan setibanya dibawah disambut oleh tiga orang mas2 guidenya. Nggak lama kemudian satu persatu peserta mulai turun dan ketika semua peserta tiba, kamipun memulai perjalanan.

 

     Part 4, the mysterious  journey to the land of darkness

 

Perjalanan sepanjang 2,5 km2 ini dimulai dengan menuruni jalan yang curam & vertical, hingga kami tiba di landasan yang rata, dinding kering, dan mulailah tampak batu2an indah stalagtit dan stalagmit yang heboh dan biasanya cuman gue liat di buku2 waktu jaman nya SMA dulu.

(PS arini, kan gue udah bilang, tit itu diatas, mit itu dibawah - that’s how the way it is - masih aja bingung ???). Tapi bagi yang blom tau, stalagtit & stalagmite itu bentuknya (ehem) kayak alat vital pria, sehingga di beberapa tempat yang untuk melewatinya harus berpegangan dengan stalagtit/talagmit tadi, gue agak2 gimanaaaaaa gitu megangnya, hihihi

 

Makin lama, jalan yang lurus tadi makin berbelok2, dan menurun tajam, sehingga kadang diperlukan bantuan dinding untuk membantu kelancaran perjalanan, dan disepanjang perjalanan, kita banyak melihat berbagai macam bentuk ornament :

 

·         Stalaktit, berbentuk menyerupai ujung tombak

·         Stalakmit, terletak selalu di bawah stalaktit

·         Drapery, berbentuk seperti sirip ikan hiu

·         Gourdam (baby gourdam, mikro gourdam), berbentuk kubah dengan permukaanmenyerupai petakan sawah

·         Canopy, berbentuk seperti paying

·         Flow stone, berbentuk seperti air terjun beku

·         Column, berbentuk seperti pilar yang awalnya adalah stalaktit dan stalakmit yang sudah menyatu

 

Kemudian, disepanjang perjalanan, kita juga menemui beberapa binatang goa :

• Jangkrik
• Ikan kecil
• Udang transparant

Sayang, beberapa binatang yang menarik untuk diteyui seperti laba2, kadal & wallet yang katanya mungkin bisa ditemui nggak ada waktu kita kesana (lagi pada malem mingguan kali ya mereka)

 

Kemudian, jalanan mulai menurun terjal, makin lama makin berliku, jalan mulai tajem2 dan makin lama, baik jalanan maupun dinding2 mulai basah, jalan licin, dan mulai lah jurang demi jurang menjadi tantangan kami dalam melewati rute tersebut. Beberapa jurang yang kami lalui lumayan mengerikan, mengingat tidak menggunakan harnest atau tali rampling. Tapi gue yakin, jurang tersebut cukup aman untuk dilalui tanpa pengaman, karena para guide pasti udah  mengetahui dan punya berpengalaman untuk hal seperti ini, kata gue dalam hati untuk menenangkan diri sendiri.

 

Beberapa saat kemudian. Kami melalui spot sepanjang kira2 15 meter dimana kami diminta untuk tidak berisik dan tidak memegang dinding (yang kemungkinan beracun dan bisa meninggalkan penyakit kulit) karena ternyata area tersebut merupakan sarang kelelawar !!! Ribuan, I mean, RIBUAN kelelawar bertengger diatas kepala di langit2 dinding yang tinggi, beberapa puluh diantara nya tampak sibuk terbang diatas kepala kita, and that moment there was a sharp pang in my chest, hurting like hell, knowing that this catwoman suddenly thinking of batman and miss him very2 much. I know I know, nggak usah dibahas lagi, but that time I couldn’t help it :-(

 

Aniwei, kami melanjutkan perjalanan dan mulailah tantangan berikutnya terjadi, dimana kami tiba disuatu area yang basah, dan kami harus melalui sungai kecil yang airnya sumpe dingin beibeh, dimana tingi airnya sekitar sepinggang (tapi sedada gue secara gue pendek yah bo, puas puas puaaasss ??). Bayangkan, untuk ukuran jam 05.00 subuh, dingin, gelap, pekat tanpa cahaya, harus berendam di air dingin pula! What an experience!

 

Trus setelah kami menembus sungai kecil ini, kamipun istirahat sekedar melepas lelah, minum air, makan permen, beng2, coklat, dan ngatur napas & mengumpulkan tenaga. Sementara itu, ada satu oknum yang terdiam, pasang muka kenceng, dan ternyata dia itu sedang tersiksa menahan diri karena lagi sekarat pengen pupitawati ! (pssst hari gini nggak tau apa itu pupitawati? Please deh). Akhirnya beliau dianterin untuk jalan duluan oleh baby, mencari sungai untuk membuang penderitaan nya, dan kami semua bukannya prihatin malah ngakak2, ngebayangin mungkin cuman si oknum tersebut satu2nya mahluk yang pernah meninggalkan “kenang2an” di goa buniayu.

 

Setelah si oknum tersebut selesai dengan urusan perutnya, kamipun melanjutkan perjalanan berikutnya hingga kami tiba disuatu spot menurun dimana untuk kearah seberang, kami harus melewati sungai kecil yang berjarak 5m kebawah, akan tetapi, untuk terjun ke air tersebut, kami harus menggunakan harnest & tali rampling, secara dindingnya sempit banget, licin, dan harus jongkok meluncur kearah sungai tersebut. Seruuuu !!! Gue aja yang sok jagoan, tetep aja loh deg2an dan begitu akhirnya meluncur tercebur ke sungai yang jaraknya even cuman 5m doang, tapi airnya yang dingin & tinggi airnya sepinggang itu bikin jantung serasa mau copot !!!

 

Selesai tantangan nya ??? tentu tidak ! karena inilah perjuangan yang sesungguhnya, karena trick berikutnya adalah perjuangan melewati area yang berlumpur yang berjarak sekitar 15 m.

 

      Part 5, the mud

           

Biarpun jalan nya lurus dan rata dengan tanah, akan tetapi, utnuk ukuran jalan yang lumpurnya setinggi betis, rute ini emang sumpah rute keparat, begitu sulit untuk dilalui. Lumpurnya basah & tebal, sehingga membuat kaki sulit untuk melangkah. Beberapa kali kaki kami stuck dilumpur, kaki nggak bisa diangkat, perang urat deh pokoknya, serasa kaki dah mau copot ! Beberapa kali kami dibantu oleh sang guide untuk melepaskan kaki yang emang nggak bisa bergerak kemana2, udah serasa patung pancoran dah gue ! Udah gitu, mending cuman stuck doang, ini pake acara jatoh2 segala, dimana tangan udah ketancep dilumpur, badan terguilng terjerembab, tengkurep, terlentang, pokoknya semua gaya jatoh udah dirasain deh, dan disitu gue mendadak cekikikan, ngebayangin kalo kemaren nyalon gue sempet manicure & pedicure, pasti mbong udah gue tuntut masuk penjara deh, hihihi.

 

Setengah perjalanan gue dan beberapa peserta udah nggak kuat lagi, sehingga kami duduk di lumpur. Tapi karena disemangatin sama temen2 yang lain, akhirnya dengan melepas sepatu, kamipun berjalan kembali menerusi rute yang tinggal dikit lagi itu. Dan ternyata sodara2, jalan dilumpur dengan nyeker atau barefeet itu amat sangat mudah dibandingkan dengan memakai sepatu karet. Gue aja serasa pengen terbang deh saking congkak nya (you guys who will be gone cavng soon should thank me for this little secret!). Jalan yang jaraknya tinggal sedikit lagi itu kami tempuh dengan tempo yang lebih cepat, dan begitu tiba diujung jalan, kami pun istirahat lagi untuk mengatur nafas dan mengembalikan tenaga yang udah mau tewassss.

 

Part 6, seem that there is no way out !

 

Finish ? We wish !!!

Kirain udah selesai perjalanan nya, ternyata kami disuruh balik arah lagi karena rute keluar goa nya kelewatan! Gue rasa bukan kelewatan, tapi panitia sengaja MENAMBAH rute, biar peserta ngerasain the real caving! Maka dengan semangat baru, kamipun melanjutkan perjalanan menuju pintu keluar yang (katanya) enggak lama lagi.

 

Nggak lama lagi my ass! Karena begitu kita balik arah jalan kaki lagi berjuang melewati lumpur yang berat dan dalam itu (karena itu cuma satu2 nya akses jalan), kita masih harus memanjat tebing (dibantu oleh para guide) yang licin, basah & berlumpur lagi, trus karena nggak sanggup jalan lagi ditambah lagi jalanan nya sempit dengan langit2 rendah sehingga kami pun harus merayap dikarenakan space nya cuman muat untuk satu badan aja loh!

 

Kami terus jalan merayap keatas, sampe kayaknya nggak nyampe2, trus akhirnya sampailah kami diujung jalan dan istirahat lagi menunggu teman2 yang blom nyampe. Begitu semua nya terkumpul dan kami ambil napas lagi, ternyata kami masih harus berjalan menuju tangga bertali, karena akses keluar itu harus melalui tangga bertali itu tadi. Secara dindingnya curam, dan talinya keciiiiiil banget, gue sampe ragu2 untuk naek. Tapi waktu dikasih tau bahwa tali itu kuat (biasa dipakai untuk di helicopter), dan kuat untuk menahan beban manusia hingga beratus2 kilo, maka(lagi2) gue menyodorkan diri untuk menjadi korban pertama yang dievakuasi menuju akses pintu keluar.

 

Ternyata naik tanga kecil seperti itu memerlukan perjuangan lagi! Nggak semudah yang gue bayangin! Badan gue yang cukup ringan terbanting ke kanan kekiri hingga badan gue kayaknya hampir terbalik, sementara tangan gue memegang tali dengan kuat sehingga rasanya semua tangan gue ngilu semuanya, dan kayaknya gue manjat nggak nyampe2 keatas, secara dindngnya TERLALU vertical, lurus licin keatas dengan jarak sekitar 3m.

 

Ketika akhirnya nyampe diatas, rasanya gue udah nggak punya tenaga untuk jalan. Untung gue naik pertama, sehingga waktu menunggu teman2 yang lain gue pergunakan untuk istirahat leyeh2 rebahan. Tapi nggak bisa lama2, karena begitu temen2 mulai naik satu persatu, gue ngomporin temen2 lain untuk memberikan “upacara penyambutan diatas”, semua muka peserta yang masih pada “bersih” kita kasih lumpur cair, sehingga muka merekajadi cemong2 kotor nggak jelas semuanya ! huahahahaha, puas gueeeeeeeee !!!

 

Udah selesai journey nya ??? hohohoooo, masih belom, gilaaa !!! Kami masih harus berjalan kaki/merayap lagi menapak tangga tanah liat keatas sekitar 15m lagi, dan sumpah, kayaknya waktu berjalan dengan sangaaaaaaaaattt lambat. Gue udah nggak merasa apa2 lagi, secara kaki dan badan gue semuanya seakan mati rasa. I don’t know how I managed to get out,  pokoknya, tau2 gue melihat cahaya dari kejauhan, dan begitu gue tiba dipintu keluar dan melihat “ray of light”, gue mengucap syukur alhamdulillah, tiada yang lebih indah dari mentari pagi setelah beberapa jam berjalan di dunia kegelapan yang melelahkan!

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Part 7, the water fall

 

Setelah kami keluar goa, duduk sebentar dan minum air lagi, ternyata kami MASIH HARUS BERJALAN      KAKI LAGi menuju air terjun yang jaraknya sekitar 15m lagi. Huhuhuuuuuu, kaki ku kaku kaku. Tapi gue menguatkan diri sendiri sambil ngomong dalem hati, air terjun, air terjun air terjun, bersih2 ! dan begitu sampei di air terjun, kami disambut oleh kamera nya dhemi & aryo dan si ganteng untuk diabadikan. Sumpah, biarpun capek banget, tapi begitu liat kamera, mendadak energy nya muncul lagi (dasar banci photo!), hihi.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 Ya udah semua peserta langsung aja menyerbu air terjun, sementara gue duduk dulu ngatur napas, dan begitu udah tenang, gue smoking2 dulu sama yang lain, sambil photo2 narsis, dan setelah itu ikutan bersih2 badan, dan membersihkan semua peralatan masing2 (wearpack, helm, sepatu karet yang kotor banget)

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 
Biarpun badan semuanya mati rasa, tapi pengelihatan ternyata belom mati rasa ya bow, secara mata gue perih banget alias polusi mata ngeliat arini & siganteng photo2 heboh berdua a la FHM dengan tema bidadari manula & jakatarub ndeso. *Cape deh dot com*

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Karena gue menyepi menghindari spot yang rame, gue tergelincir di pinggiran air terjun dan kaki gue dengan sukses tertusuk di karang2 yang berada didalam air, akan tetapi, karena air terjun nya kenceng, luka2 tersebut nggak terlalu gue rasakan, hingga akhirnya gue nyampe dirumah dan harus ke dokter

 

 Eniweiiiii, selesai bersih2 nyuci, ternyata kita harus jalan kaki lagi menuju penginapan sejauh 2,5km. SEJUTA TOPAN BADAI !!!

 

Biarpun udah bersih dan seger lagi, tapi berjalan kaki sejauh itu mulei bikin BT, untung gue jalannya sama arini, so kita ngobrol & ngegossip panjang lebar, dari percakapan nggak penting samape percakapan ”dalem” tentang kehidupan, sehingga akhirnya tibalah kita di penginapan pada pukul 11.00 pagi. Gue duduk bengong, ngebayangin lamanya penelusuran goa kita tadi, dari jam 03.30 pagi dan baru selesai jam 11.00 pagi, 8,5 jam aja loooohhh !!! no wonder kaki, tangan & badan gue udah mati rasa semuanya.

 

Nasi goreng pake telor mata sapi yang disedian gue makan setengahnya aja, secara gue pengen yang anget2, maka gue bela2in jalan dikit ke warung sebelah untuk pesen mie rebus, dan tiada makanan di dunia yang lebih enak daripada sarimi rebus pake cabe rawit di hari minggu setelah kedinginan dan capek berjalan 8,5 jam aja !!!

 

     Part 7, the departure, back to the real life


Setelah kenyang, gue dan beberapa peserta wanita mandi bareng2 (bo, nggak usah dibayangin kali yaaaaa), dan setelah pakai baju dan bersih2, baru terasa bahwa kaki gue  terasa perih banget akibat luka di air terjun tadi, dan mbong segera memberikan perlengkapan P3K nya untuk membersihkan luka2 gue. Setelah dibersihkan, sementara yang lain istirahat, sebagian tidur, sebagian lagi makan siang, sementara gue, arini & yuni duduk ngobrol2 bareng misbah, mulai dari percakapan nggak penting, sampe menebak2 misbah yang misterius yang bikin arini gregetan dengan jati dirinya, sampe2 nebak2 kalo misbah ini gigolo, banci, atau malah exhibiotionist, sementara misbah cuma2 nyengir2 misterius…huahahahahaha.

 

Setelah semua peserta siap untuk berangkat bali ke Jakarta, ternyata mobilnya siganteng mendadak mogok! Halah! Ganteng2 kok ya mobilnya mogok sih mas. Lagian siapa suruh bawa BMW ke medan perang ? hari gini ? Mobil mogok tersebut didorong kesana kemari oleh para peserta prianya, sampe ditarik sama mobil jeep nya mbong, tapi nggak ada hasilnya, sehingga akhirnya setelah menunggu lama banget, aryo pun bertelanjang dada baru deh mobilnya nyala lagi (huh, tau gitu kita suruh aryo telanjang dari tadi!)

 

Part 8, sukabumi –Jakarta

 

Begitu semua peserta dan mobil siap, kami semua masuk mobil, sambil pamit & dadah2 sama ibu yang punya penginapan. Di pregio ada gue, arini, ovie, aa, misbah, ari, hana, ica, yuni, lena, hani, trus di BMW ada dhemi, aryo & siganteng, terakhir yang di jeep hartop ada mbong, widi, baby & temennya.

 

Otw out, gue sempet2nya motret si ganteng yang mendadak muncul dari mobilnya, buka atep BMW nya dan dadah2 ke gua kayak bapak2 yang lagi kampanye pilkada. Ya langsung aja gue potret dan abadikan kejadian norak & langka ini.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Arus Sukabumi – Jakarta yang gue kira akan macet banget (karena arus balik liburan anak sekolah telah usai) ternyata lancar2 aja. Trus dijalan ternyata ada ALFAMART nya dhemi !!! sayang, hanya yang ikutan caving kemaren yang ngerti ceritanya...hihihi *lirik dhemi*

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kami berhenti sebentar di pom bensin cibadak untuk isi bensin dan pipis, dan ngobati luka di kaki gue yang mulai perih lagi (sebenernya sih kaki gue nggak sakit2 banget, cuma cari perhatian & ngarep digendong ke mobil sama para lelaki, seperti yang di sinetron2 itu loooh. Tapi boro2 digendong, yang ada cuman dibawain handiplast doang and dicela abis, hihi). Enggak deh, emang sakit banget, waktu ditetesin obat cina buat ngobatin lukanya aja perih banget (tapi masih perih luka hati gue putus cinta kemaren, so kali ini perihnya nggak terlalu ngaruh).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Trus mobil jalan lagi, dan berhenti lagi di sekitar ciawi beli asinan & manisan, dan berpisah dengan hana-ica-widi, yang pindah ikut mbong kearah rumah mereka.

 

Sementara pregio kita kembali melanjutkan perjalan dengan sisa2 peserta gue, arini, ovie, aa, ari, misbah, hani, lena & yuni, di mobil kita berisik ngebahas ‘back to 80, dari lagu2 jadul, idola2 jadul, film2 & sinetron2 jadul, sampe2 kita semua ngegodain ari, peserta yang paling muda dan kasian ngeliat dia “salah mobil” dan next time kalo dia akan ikutan trip mbong lagi, gue rasa dia akan request untuk disatukan dalam mobil yang pesertanya dipilh berdasarkan generasi (umur), huahahahaha

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 Di Ciawi, aa & ari turun, dan mobil melanjutkan perjalanan melalui tol jagorai, trus masuk tol Pondok Indah, dan gue turun di Giant Point Square dan nyambung taksi “burung biru” dan tiba dirumah tercinta sekitar pukul 19.30 malem. Sampe dirumah cerita2 sama nyokap bokap, mandi sekali lagi yang bener2 bersih, makan, dan rencana mau tidurrrrr. Tapi ternyata gue harus ek dokter dulu karena bokap nyokap takut kaki gue nanti infeksi karena kaki gue udah mulai membengkak, ditambah lagi badan gue agak menggigil meriang pertanda mau demam, akhirnya gue ke dokter dianterin bokap dan baru nyampe lagi dirumah jam 12.00 malem dan langsung tiduuuur sampe besok2 bangun jam 10.00 aja loh !!!

 

Part 9, closing

 

What a wonderful journey last week end. Gue seneng banget, dan rencana mau ikut lagi, tapi bukan dalam waktu dekat. Buat ela yang kemaren kurang puas rafting yang katanya kurang menantang, caving is the hell outta it ! you should try it, very recommended !!!

 

Tapi yang nggak recommended, besoknya nih la, waktu gue pijet sama mbak sumi, komentar dia cuman “aduh mbak dee, sayang bener, kulitnya putih tapi kok ya, nggak ada mulus2nya sih ? banyak luka2, bekas jaitan & memar dimana2, ntar kalo calon suaminya liat juga males kaliiiii. Aseli gue ngakak denger komentar nya mbak sumi. Oh well, whaeva, biar kulit sedikit rusak, yang penting lahir bathin seneng, iya ngaaakk ???

 

Nggak sabar deh untuk upload photo2. yang jelas, jum’at besok mau ketemuan untuk burning CD ditempatnya arini/ovi di apt taman rasuna. Can’t hardly wait !!!

 

Untuk mbong :

-          sampe sekarang gue blom tau nama si ganteng yang BMW nya mogok ituuuw

-          sampe sekarang penasaran sama cerita si jawa-ambon

-          but at least sekarang gue tau, pantat siapa yang loe pake untuk headshot loe, hihi

 

untuk (calon) peserta caving berikutnya,

menurut gue pribadi, untuk ikutan caving ini : ada beberapa tips yang harus di inget selain beberapa perlengkapan yang harus dibawa,

-          Jiwa harus sehat, karena kalo loe lagi depresi atau stress, malah nantinya “blank”

-          Raga harus sehat, sebisa mungkin sehari sebelumnya mendapat istrahat yang cukup, secara perjalanan nya jauh banget, rutenya berat, jalannya mulai dari jalan rata hingga mendaki, merayap, terendam air & berkubang lumpur

-          Membawa kamera sangat direkomendasikan karena banyak sekali spot goa yang cantik sekali, juga ornamen2 dan binatang2 goa yang sanyang untuk dilewati karena it’s not like we could go caving anytime, akan tetapi, tetap berhati2 dalam membawa kamera. Untuk kamera poket, karena biarpun kamera poket sudah begitu hati2 dipegang, sudah dipakaikan tas pengaman yang kedap air, tapi tetep bisa jatuh juga *lirik ovi* Sedangkan untuk yang membawa kamera besar sejenis D70, hati2 untuk memotret karena rawan jatuh, dan jangan lupa kamera ditaro di tas cling wrap anti air

-          Selain pakai wearpack, sepatu karet dan helm, ada baiknya peserta memakai sarung tangan karena selain licin, untuk beberapa spot, kita harus menggunakan tali rampling so tangan nggak akan begitu sakit tergores2

-          Sebaiknya membawa air minum manis bertenaga (mizone, kraktingdeng, etc) juga makanan ringan lain seperti permen, biscuit & coklat karena akan sangat membantu menambah tenaga

-          Buat yang suka susah menahan pup, disarankan untuk minum norit beberapa waktu sebelumnya, dan jangan merokok, secara merokok juga bisa merangsang untuk buang air besar bukaaaann ?

 

So there, the end.

Thank you mbong dan semua peserta caving kemaren, for a wonderful trip

Thank you all, telah membaca dan sampai jumpa di cerita trip berikutnyaaaaaaa !

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 



Jakarta, 20 July 2007, 14.30 PM
this story is dedicated to my dearest ari, doni, nia, ii, yosie,
miss you all very2 muaacchhh !!!

 

 

30 comments:

N@n! . said...

wadaw ceritanya panjang amat dee, kapan2 deh g balik lagi baca.

DHEAN OKTA said...

blognya bgs banget...........:-))
lengkap gitu isinya, tapi panjang mpe cape bacanya :-p

nick hanif said...

ini gara2 bolos 2 hari yaa
bisa nulis panjang x lebar x tinggi.
bisa dimuat di eve nih

Aryo Pradiptho said...

itu kenapa nama gue pake bold yah...

mbong .. said...

hehehe .... ini yg gw tunggu2 niihh ....
tx ya dee ... trip tak'kan seru tanpa kehadiran mu .. seru ngomongin orang :p

Sefa Firdaus said...

seru... (baru baca sampai nomor 4)

aa ichyan said...

seru banget ceritanya.. seru seperti lagi waktu caving... he he he

opik kipo said...

hauahhahahaha.....
binatang guanya kurang satu....
'oranggantengyangmobilnyamogok.comgaragaramainansunroofmalemnya'!!

An Na said...

dee... gak salah loe nulis?
Panjang bangetttttt
Tapi seru, boleh juga loe jadi reporter.

Tina Kartahadimadja said...

waduhhh...kaya baca harry potter...puaaanjjjaaaannggggg ;-p

Arini Suryokusumo said...

hahahaha... dasar giling!!! foto2nya bagus2.... ngga keliatan menderita bangetttttt!! hehehe... padahal kan... padahaaaaaaaaallll.... hihihihi

btw, emang oknum yang kebelet pengen pupitawati itu sapa sih? *nengok kiri kanan dengan tampang bego*

-hni - said...


gue tau lo dapet salam dari siapa !!!!
so, ntar malem kita poto bareng yach... :)))

e l a said...

iyeh...mau coba, tapi ntar abis rafting jilid II :))

e l a said...

btw, ditunggu foto2nya yang lengkap yaaa.....

-hni - said...

catpernya seru, dee...
gue sampe ngakak2 bacanya, untung kantor dah sepi... :)

Mindy Jordan said...

syeruuu.. *gaya penyanyi dangdut*
tapi ga ngeri, karena gelap²an? gw soalnya suka panik di tmp gelap *inget Niah cave jadinya :(*

nanti ik bolak kesindang lagi ya bow.
mandela dulu n mawar brengki.

Yeyen Nursjid said...

halaaahhh deeee.... :)))

Cak Uding said...

habis 3 jus cincau untuk menuntaskan bacaan sebelun tidur ini... salut!

Nozqa . said...

topmarkotop!

Luluk . said...

wah kalo gini bisa jd woman of the year beneran nih uni Deedee.

Red roses said...

ini crita di blog loe yg paling panjang ya Dee....ampe kayak bersambung2 dah...LOL

irma agustina said...

waaaahhh .......... seru sekali petualangan deedee kali ini :D

pipitta in black said...

wah dee.. seru banget.. mau dong kapan2 gabung ngikut bertualang asik ala deedee..

Dhyani Pratiwo said...

Mbak, seru banget!!!
Pengen nyoba, tapi aku penakut, hehehe...

-hni - said...


sekarang udah tau blom namanya siapa?

nur handoyoputro said...

deee......... boleh gak tak print, tak baca di rumah .... panjang amitttt.....

nur handoyoputro said...

deee......... udah tak baca di rumah. wah, menyenangkan sekali, tapi pasti aku tak bisa melakukannya, udah tuwir kan. jadi seneng sekali baca kisah 'caving' yang deedee tulis dengan lengkap .... tulis terus, yang baca seneng.

Charlie Tendean said...

deedee...site yang ini gue link yah...
thq.

Gazaly Ohorella said...

wow..seru banget de....kayaknya kapan-2 kudu ikut caving nih....

mbong .. said...

tgl 26 april mas .. conductor nya milis natrekk ....
bisa liat di sini :

http://echinodermata.multiply.com/journal/item/23/NFA_Daftar_peserta_NFA_Buniayu_Park_25-27_April_08?replies_read=6